TEPAR abis tes potensi akademik + what I’ve learned.

gue barus aja sampe di rumah setelah tes potensi akademik (TPA) plus psikotes. gw ikut di fakultas psikologi UI. TPA sama psikotes ini ditawarin BTA. gue ikut BTA 8 dan gw daftar di situ dan bayar 250rb. orang non BTA bisa ikut sih dan daftar via anak BTA.

Kenapa gw ikut meskipun gw udah ikut psikotes 2kali, sekali di UI salemba, sekali lagi di sekolah dari lembaga INTI DATA? Gw penasaran sama TPA-nya! Kan USM ITB itu ada TPA, pengen tau aja gimana sih soal-soalnya.. Sebenernya kalau bisa ikt TPA tanpa psikotes gw juga pengen sih haha =) males banget, gw ampe apal rangkaian psikotes kayak apa..

anyway, tadi dateng jam 7 absen terus mulainya sekitar jam 8an. dari sekolah gw cuma 6 anak yang ikut, yang laennya udah males kali ya haha. pertama-pertama langsung TPA, bukan psikotes. mungkin karena mumpung masih pagi, otak masih segar dan energi masih lumayan utuh ya TPA dulu. TPA nya terdiri dari 3 bagian, tiap bagian 50 menit. Bagian I tadi yang bahasa-bahasa. Isinya 20 soal analogi kata, sama 3 bacaan panjang sama pertanyaan-pertanyaan. Bacaan pertama tentang go public Bank Mandiri, bacaan kedua tentang lalu lintas kota Hanoi, dan bacaan terakhir tentang androgini. Bahasanya agak berat sih terutama yang ekonomi, ketauan banget ambil dari koran. Habis bagian I abis, masuk bagian II.

Bagian II itu soal-soal matematika. Menurut gw sih emang gampang, mesti teliti dan tau trik-trik menghitung cepat aja. Tadi sih setelah dengar-dengar anak-anak lain, banyak yang bolong-bolong. Thank God, gw penuh semua sih. Kuncinya ya itu tadi, tau trik-trik ngitung cepat. Kalau anak IPA ya pasti biasa latian soal dan tau trik-trik ngitung jadi udah biasa. Tadi sih matematika dasar, gw lupa ada berapa soal. Kaya isinya mencongak-congak. Mungkin pertama keliatan susah tapi sebenernya gampang.

Bagian III itu soal-soal logika. ADUH INI NIH YANG BIKIN OTAK KERITING! Jadi di bagian ini ada beberapa kasus disertai pertanyaan-pertanyaan. Gw masih lumayan inget. Ini kasusnya kalau ga salah ya, haha soalnya agak-agak lupa juga kan tadi soalnya banyak.

Kasus pertama : jadi ada acara. Tenda-tenda disusun melingkar. Ada 8 tenda warnanya beda-beda. Di utara sama selatan ada tenda putih jadi mereka berhadapan. Tenda merah berhadapan sama tenda jingga. Tenda merah harus berdampingan sama tenda kuning. Tenda biru dan ungu mengapit tenda jingga. Soal-soalnya itu misalnya kalau tenda putih dipindah ke arah timurlaut tenda yang mana yg berdampingan, ya begitu-begitu sih, intinya mesti bisa ngebayangin karena soal-soal begini intinya muter-muter kemungkinan kombinasi.

Kasus kedua (ini yang bagi gue PALING SUSAH!) : silsilah keluarga. Kalau ga salah soalnya C anak dari F, F anak K. D anak E, dan B adalah suami E. G dan H ipar D, I ipar F. J anak H. D anak A. terus kayak begitu deh gw udah rada lupa. Pokoknya soalnya siapa kakeknya si D misalnya, siapa mertua A, si D manggil A apa gitu sih…kalau silsilahnya udah kesusun sih enak, nyusun silsilahnya itu sulit. Seakan-akan ada missing link, tapi sebenernya missing link itu diakali dengan logika.

Kasus ketiga itu urutan. Kalau ga salah si Dhika ngadain penelitian ke 8 kota. Jayapura, Yogyakarta, Bandar Lampung, Ampelan, Denpasar, Pontianak, Surabaya, Medan. Jadi soalnya tentang urutan perjalanan si Dhika itu. Ada 4 ketentuannya sih, kalau ga salah nih. Yogyakarta harus kota keempat karena udah janji sama dinas setempat. Jayapura ga boleh dikunjungin pertama atau terahir. Denpasar harus dikunjungin tepat di antara Surabaya sama Ampelan. Kalau ngunjungin Medan sebelum Surabaya, paling nggak ada 1 kota di antara Medan sama Surabaya. Kalau ngunjungin Surabaya sebelum Medan, harus ada tepat 1 kota diantara Medan sama Surabaya. Setelah dikasih data-data itu, dikasih soal-soalnya. Kemungkinan-kemungkinan kombinasi, kombinasi yang ga mungkin, itulah yang ditanyakan. Kalau dapet soal kayak gini langsung bikin 8 space. _ _ _ _ _ _ _ _ tiap persyaratan bikin langsung dalam simbol. Buat anak IPA, kayak semacam ‘Diketahui’ dalam soal fisika. Misalnya kan dibilangin kalau ngunjungin Surabaya sebelum Medan, harus ada tepat 1 kota diantara Medan sama Surabaya, nah langsung lo tulis di tempat yang jelas kayak gini: S _ M gitu..pokoknya bikinlah dengan selera lo biar data itu terlihat simpel dan gampang dicerna. Bagi gue kalau dalam kalimat agak sulit jadi begitu dapet data langsung gw terjemahin ke bentuk yg lebih simpel.

Kasus keempat kalau ga salah begini. Ada 6 pilot (kalau ga salah 6). Jadi ceritanya pulang dari flight mereka dijemput mobil perusahaan. Pilot L pasti dijemput kalau ga pertama terakhir. Pilot N pasti dijemput lebih dahulu daripada pilot O. Pilot L pasti dijemput sebelum pilot M. Pilot P pasti dijemput kalau ga tepat sebelum atau sesudah pilot N. Terus soal-soalnya lagi dan lagi kombinasi dan yang ga mungkin. Misalnya, kalau L dijemput ke-4, siapa yang dijemput kedua? Begitu..

Kasus kelima itu tentang band. Kasus yang ini favorit gue, dan paling mudah. Jadi ada band. Personilnya A B C D E F. (sebenernya ada namanya tapi gw lupa, dan sengaja namanya diurutin abjad biar gampang kali ya). Nah data-datanya tentang yang bisa dimainin tiap-tiap personil. Gw lupa sih persisnya instrumen yg mereka pegang tapi soalnya sih intinya misalnya ‘Kalau A ga bisa tampil, siapa yang main gitar?’ begitu-begitu deh, soalnya tentang kalau ada yang ga dateng siapa megang apa, begitu dengan catetan tiap personal megang satu alat. Tadi trik gue sih biar gampang begini. Misalnya gw datain langsung. Misal:

A    N   G    B

B          G    B    K

C          G          K

misalnya itu artinya A bisa nyanyi, gitaris, atau main biola. K = keyboard. Biar gampang liatnya bikin yang sejenis langsung sejajar, jadi langsung keliatan. Jadi kalau soal yang ‘kalau si A ga hadir’ kayak gitu, tinggal lo tutup aja terus lo corat-coret hehe😀 gampang kan kalau begitu..

Kasus terakhir itu kasus tentang sebuah MLM atau multilevel marketing. Jadi si agen punya 8 pelanggan. Nama mereka tuh G H I J K L M N. Data-data yang diketahui gw rada lupa intinya ada pembeli yang berlawanan sama pembeli lain. Misalnya I berlawanan sama L, kalau ga I berlawanan sama N. J ngga mau beli kalau I dan L ga beli. Misalnya begitu…terus ntar soalnya itu kayak ‘Kalau I dan M beli, berapa perbandingan pembeli dan yang tidak membeli?’ Pokoknya kuncinya gimana lo mencerna data dan aplikasi ke soal! It’s always about that, right?

Setelah bagian III usai, istirahat deh. Setelah itu masuk psikotes. Psikotesnya sih standar aja. Tes ngitung, hubungan kata, gabungan bagian, sama bayangan. Juga ada tes yang kreativitas yang ada lingkaran banyak banget terus bikin-bikin gambar. Semuanya dibatasi waktu. Ada Kraepelin (bener ga sih itu cara nulisnya?) yang lajur-lajur angka banyak banget dan ngejumlah tiap 2 angka dan dibatasi waktunya. Itu super capek ya, haha ketika si psikolog ngeluarin kertas itu gw langsung ‘errrhhh..’ gw udah 2 kali menjalankan tes itu dan itu bikin pegel. Yang gw denger sih tes itu buat ngukur daya tahan lo terhadap stres. Gw juga inget ada Wartegg test hehe gw inget karena namanya kocak. Selain itu tes kemampuan mekanik (ADOH..) sama urutan-urutan gambar. Juga ada tuh tes klasik yang minat. Yang ‘Anda tergabung dalam keduabelasan KLH’ yang ada 12 tugas dan lo urutin dari yang paling lo suka sampe yang ga suka. Yang beda sih dari tes ini gw ga ngejalanin tes yang daya ingat, sama yang tali katrol. Oh iya ada tes yang aneh banget. Ada 40 soal. Jadi ada 40 pernyataan terus ada 8 pilihan (kalau ga salah). 8 pilihan itu bidang-bidangnya. Kalau ga salah makanan, pakaian, rumah tangga, pendidikan, kemasyarakatan, hiburan, perjalanan, dan lain-lain. Misalnya pernyataannya: ‘bongkar dapur.’ berarti termasuk rumah tangga dong, jadi pilih option yg rumah tangga. Gw gatau deh tes itu tujuannya untuk apa.

Terahir sih, yang paling gue suka. Gambar orang, sama cerita tentang diri sendiri. Gambar orang sih standar, orang utuh. Kalau tes masuk SMA Santa Ursula sih, gambar orang sama gambar pohon. Gambar pohonnya itu ga sembarangan ada banyak banget pohon yang ga boleh sampe-sampe seakan-akan ga ada pohon lagi yang bisa digambar. Gw inget banget dulu gw gambar pohon Maple karena kebetulan ga dilarang haha =) anyway, lanjut ke psikotes YANG BARU gw jalanin, ya tadi gambar orang utuh, ga boleh stick figure, ga boleh tokoh kartun/anime. Ya gw gambar aja sih, terus tulis nama, usia, harapan cita-cita, kelebihan sama kekurangan tu orang. Terus tes terahir ya cerita tentang diri sendiri terserah mau tentang temen, kebiasaan, sifat, hobby, harapan, minimal setengah halaman. Gw tulis aja penuh. Gw suka cerita tentang diri sendiri soalnya haha. Setelah itu selesailah sudah Psikotes dan TPA di UI. Gw sampai di lapangan parkir tepat pukul 16.20. Jadi gw di UI selama kurang lebih 9 setengah jam. Gimana ga tepar tuh?

Kalau soal persiapan khusus sebelum tes sih gw ga ada. Pokoknya kan yang penting lagi fit, makan, minum, serta istirahat yang cukup. Gw beli sih buku pintar psikotes. Tadi malem ga ada kerjaan ( ada sih, banyak tapi ga mood hehe) gw kerjain aja soal-soal di buku pintarnya. Lumayanlah manasin otak. On the way ke UI juga gw iseng bikin soal-soal Mathnya. Untung aja bermanfaat hehe. Otak udah anget duluan. Kebetulan juga minggu ini gw abis ulangan mat INTEGRAL jadi udah mayan tuh pemanasannya at least hehe =)

4 thoughts on “TEPAR abis tes potensi akademik + what I’ve learned.

  1. Ya emang gitu mon kira2 soal skolastik USM. Aku juga dulu waktu kelas 1 sma ngerjain soal2 ginian buat seleksi OSN. Waktu aku dulu ada 70 soal gituan waktunya 60 menit T_T. Ada sistem minus lagi dulu…… What a hell era….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s