sekali menyontek langsung KELUAR!

Kemarin adalah hari bersejarah dalam SANUR. Karena maraknya kasus menyontek dalam dua minggu terakhir dan bersesuaian dengan komitmen Santa Ursula menegakkan kejujuran, memberantas kebatilan, dirubah deh tata tertib tentang menyontek. Tadinya anak yang terbukti menyontek dikasi nilai nol dan harus bikin surat pernyataan dg orang tua kalau ketauan lagi bakal keluar.

Kemarin pas rapat akbar tiga angkatan SMA Santa Ursula usai misa kelas XII IPA 3 dan XII Bahasa, dan dimarah-marahi oleh Big Boss SMA Sanur, Suster Kepsek, kita disuruh kasi pendapat gimana cara menyelesaikan masalah nyontek. Setelah sunyi senyap, ahirnya sahabat gue, Gadis Kashiwabara (hahaha), tunjuk tangan dan bilang kalau bagi kita kebiasaan menyontek itu udah ada sejak jenjang pendidikan yang lebih rendah dan bisa dibilang udah mengakar. Jadi sulit juga buat dibasmi seratus persen. Jadi mendingan sekali nyontek langsung keluar, EXPELLED, SELESAI. Biar kayak SMA Canisius. Karena tidak ada pendapat lain, jadilah berlaku usul si Gadis. Ga bisa dipungkiri pasti ada aja yang mengumpat di belakang, tapi ngapain ngumpat wong dikasi kesempatan menyanggah kok diam saja. So take it or leave it.

Kalau gue sih setuju ajalah, lagian resah juga sih. Kemaren anak-anak yang ga pernah nyontek seumur hidup disuruh berdiri. Dari tiga angkatan, 575 anak, cuma 1 anak yang berdiri, anak kelas satu yang cupu-cupu gt. Hebat sih, gila tu orang. Lagi-lagi dimarahi. Gini aja deh, pernah nyontek bukan berarti tiap ulangan nyontek kan? Oke deh gue pernah beberapa kali nyontek tapi ga tiap kali lah. Abis rapat akbar kan balik ke kelas terus jam wali kelas gitu. Pas jam itu kita harus tulis kapan kita pernah nyontek, pelajaran apa, dengan cara apa. Yaudah deh pengakuan dosa di atas kertas, terus dikasi nama dan dikumpulkan. Katanya sih untuk melihat apa menyontek udah menggejala. Gue lihat sih semua orang jujur ngaku jadi kertasnya penuh sama tulisan.

Abis jam wali kelas ya langsung pelajaran fisika. Di jam itu guru fisika mengaku kapan beliau pernah nyontek dan cerita hikmahnya. Tuh kan? Guru juga pernah nyontek. Agak kesal juga sih Suster pas rapat akbar bilang anak sanur udah tidak ada harganya, sekolah ini penuh dengan pencuri. Aduh >.< udah ga tau lagi deh mau ngomong apa.

Hal ini bikin gue makin penasaran. Di sekolah gue sebegini hebohnya menangani nyontek, gimana dengan sekolah lain? Orang udah rahasia umum kan banyak sekolah yang favorit sekalipun di mana menyontek udah tidak haram, dan bahkan guru pun pas ujian nasional bantuin anaknya atau membocorkan soalnya? Apakah hanya segelintir sekolah yang benar-benar menjadikan kejujuran sebagai komitmen bersama?

Jadi karena perubahan tatib itu, hari ini semua anak harus nyerahin surat pernyataan di atas meterai 6000 tentang bakal mengikuti perubahan peraturan. Peraturan barunya : anak yang terbukti menyontek/ memberi contekan untuk mendapat penilaian dengan alasan apa pun  dan anak yang terbukti memakai pekerjaan orang lain untuk mendapat penilaian bakal dikeluarin hari itu juga. Tangisan darah ga bakal meng-cancel peraturan itu. Semoga jangan sampai deh ada yang keluar.

Tadi pas pelajaran Kewarganegaraan juga kita bahas sih. Soalnya proses perubahan peraturan terjadi begitu instan dan bisa dibilang dalam keadaan masih emosional. Kata orang bijak, jangan pernah sekali-sekali mengambil keputusan penting dalam keadaan emosional. Bener juga sih. Kata guru Kn gue, wajar kalau ada orang tua yang masih bertanya-tanya atau malah ga mau tanda tangan. Masa’ tanpa rapat dengan orang tua, tanpa survey, jajak pendapat langsung jebret aja. Ga mungkin dong dalam hitungan menit diasumsi semua orang setuju. Jadi intinya banyak orang mikir ini ga 100% sah.

Well, we’ll just see.

3 thoughts on “sekali menyontek langsung KELUAR!

  1. hah? serius lo… sebegitu parahkah kejadiannya?
    ckckck…
    untung gw udah keluar… wew!
    setuju bgt klo kita gak boleh buru2 ngambil keputusan apalagi dalam keadaan emosi labil n berpengaruh ke banyak org

  2. hah? serius lo… sebegitu parahkah kejadiannya?
    ckckck…
    untung gw udah keluar… wew!
    setuju bgt klo kita gak boleh buru2 ngambil keputusan apalagi dalam keadaan emosi labil n berpengaruh ke banyak org

  3. yap. entah kenapa adek-adek kelas begitu nekat.
    well ini dia nih confidence dan kejujuran beneran diuji. haha yes yes yes terasa banget deh pngaruh emosionalnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s