untung dan rugi dibesarkan di luar negeri

so singkat cerita gue 7 tahun dibesarkan bukan di Tanah Air Indonesia Raya Merdeka Merdeka, tapi di Troy, New York, no bukan di NYC tempat Sex and the City shooting, tapi lebih upstate di dekat ibukota New York, Albany. Bokap gue waktu itu dapet beasiswa S2 dan S3 di sana, bokap dapet juga di Berkeley sama di Texas tapi bokap milih di New York biar anak-anaknya bisa ngerasain salju, thank you dadsy!πŸ™‚ anyway di bawah gue uraikan untung dan rugi yang gue alami dan gue rasakan akibat besar di luar negeri, bukan di negeri sendiri.

Untung:

1. Bisa fasih berbahasa Inggris (tergantung lamanya juga sih, mungkin karena gue juga SD di sana bisa fasih, kalau cuma TK doang kayak sepupu gw, waktu om gw memboyong keluarganya tinggal di Perancis sih ga gt ngaruh ke bahasa.)

2. Merasakan pendidikan yang fasilitas lengkap+oke!

bukannya gue bilang pendidikan di sini ga optimal, cuma gw ngerasa aja beda aja sekolah di sana, di sana waktu main-main banyak, fasilitas oke, playground oke, sekolah gw SD ada indoor swimming pool, lapangan basket indoor yang lantainya karet dan dinding-dindingnya bantalan jadi anak-anak suka nabrak-nabrak dinding) Yang gue suka sekolah disana tuh seimbang waktu belajar dan bermain tuh seimbang, ga berat sebelah.

Nilai plus pendidikan yang gue rasakan ga cuma fasilitasnya tapi juga dari apa yang diajarin di sekolah, ga cuma secara akademis aja kita diasah tapi juga non akademis. Banyak program-program yang ngajarin nilai-nilai yang oke. Misalnya waktu itu ada program yang diadain kepolisian. Jadi tiap minggu ada polisi dateng terus masuk ke dalam kelas. Mereka tuh ngajarin kita gimana cara menolak rokok dan drugs dan apa aja kerugiannya. Hari yang paling berkesan adalah pada saat itu polisi bawain kita paru-paru awetan orang yang ga merokok dan orang yang merokok. Pada umur segitu, ya sekitar 7 atau 8 tahun ya kagetlah ya melihat PARU-PARU men asli dari dalam dada orang. Gue super duper inget paru-paru orang yang merokok itu hitam, udah ga abu-abu lagi, tapi item cung! Terus yang paru-paru normal yang ga merokok tuh pink kayak sponge mandi. Behh, now you see why kan, kenapa sikap gw terhadap rokok+orang merokok itu negatif? Karena pendidikan yang gue dapet pas umur cilik tuh efektif cung.

Selain program itu, kita tuh selalu diajain buat suka membaca. Jadi tiap hari tuh ada PR wajib, jadi ada Reading Chart. Tiap hari kita harus baca apa aja mau buku, majalah, koran, tapi ga boleh komik selama 15-30 menit. Di chart (tabel) itu ditulis judulnya, baca dari halaman berapa sampe berapa, terus tanda tangan orang tua. Terus perpustakaan juga bagus, dan ada library time, kita dibawa ke perpus terus baca apa aja. Terus sesekali suka ada penerbit yang ngadain book fair di sekolah, seperti Scholastic. Emang sih ada unsur bisnis, tapi lumayan harganya murah, dan ada buku-buku yang jarang ditemuin di toko buku. Gw sih dulu selalu menanti dan menabung buat book fair. Di sana jg jarang ada komik, lebih banyak chapter book sama buku pengetahuan. Karena dari kecil dibiasain, reading tuh jadi hobi. Perpustakaan umum yang ada di downtown juga cozyy banget enak banget ujan-ujan kesana, cari buku bagus terus baca.

Kegiatan yang gw inget juga adalah dipilihnya Hall Officer, jadi semacam polisi di lorong. Jadi dulu tuh sekolah gw tuh sangat-sangat besar, kira-kira sebesar mall sekelas Bintaro Plaza, tapi cuma dua tingkat. Banyak lorong, dan banyak anaknya. Jadi program itu idenya KepSek gw, yang sangat-sangat disiplin dan strict banget. Dia bikin semacam badge buat kita dan kita tiap pagi ditugasin posisi kita dimana buat ngejagain lorong, ngejagain adek-adek kelas 1 dan 2 biar ga lari-lari. Ya gw sih yakin alasan utamanya bukan buat jagain mereka biar ga jatuh tapi buat ngelatih kita tanggung jawab. Gimana ya waktu itu gw menyikapinya bukan dg berat hati, tapi malah gw bangga hahaπŸ™‚ kayak lucu aja gt. Seneng dipercaya sebuah tanggung jawab, karena pada saat itu mindset yang ditanem tuh kalau lo dipercaya sebuah tanggung jawab berarti lo dianggep mampu, dan kalau lo dianggep mampu, berarti lo berhasil moved one step forward, ya semacam progress in growing up lahπŸ˜€

Di Amerika itu yang gw rasakan sih dibandingkan dengan sekolah disini (gw merhatiin adek gw dan SD yang sering gw lihat tiap hari) di sana itu anak-anak bener-bener didorong biar aktif, ga cuma duduk di kelas, belajar ambil nilai ulangan, belajar ambil nilai ulangan. Gw aja seminggu pelajaran olahraga ada 3 kali. Terus ada little league baseball, ada acara olahraga bareng-bareng. Ya seru lah jadi ga monoton gitu cuma di kelas aja..

3. Ga cepet dewasa.

gue ngerasa aja anak-anak di sini kecil-kecil udah tau pacaran, udah nonton sinetron, gue dulu kaga tuh, gue waktu nyampe indo orang nge-cie-ciein anak cewe yang duduk ama cowok ga ngerti kenapa haha

4. Jajanan ga aneh-aneh

Di sana mana ada tukang asongan, adanya juga lunch dari cafeteria, atau ga dibawain dari rumah, bukan jajanan non higienis dari abang-abang.

5. Asik terutama pas holiday, dan acara-acara

sebut aja, Halloween, gue tiap tahun ganti kostum terus trick or treat, terus Christmas, kalau udah salju gue ama adek ama bokap tuh ke bukit terdekat, bawa sled terus ngeluncur deh dari atas, terus pulang-pulang bikin hot chocolate marshmellow sama makan cookies. AHH I just love those days. Terus acara-acara culture, concert, terus field trip, apple picking kalau udah musim gugur, terus Easter Egg Hunt kalau udah deket Paskah. Terus di gereja gw pas di NY tuh bener-bener ngelibatin anak-anak pas hari-hari besar, Natal dan Paskah. Pasti yang koor dan orkestra tuh anak-anak, dan pas Natal tuh drama Natal tuh anak-anak. Seru banget, apalagi pas kecil kan kalau dilibatin dalam acara-acara begitu berasa penting dan ‘grown up’ gitu karena dipercayain tanggung jawab.πŸ™‚ bukannya kayak attitude anak SD jaman sekarang sering banget (ga semua tentunya) disuru isi acara koor begitu ogah-ogahan, males, banyak yang enggan, mending di rumah main PS sama tidur, GRAWR. C’mon people whatever happened to youth spirit?

event yang seru sih misalnya waktu itu: kalau udah desember ada hari Victoria gitu gw lupa nama lengkap hari itu apa, intinya pada hari itu, semua orang ngumpul di downtown terus pake baju jaman Victoria, yang gaunnya ngembang di bawah kaya payung kebalik, terus ada Sinterklas yang bagi-bagi candy cane. Sepanjang tahun seru deh event-nya. Di park tuh tiap tahun ada tulip festival, jadi tulip-tulip tuh ditanem dengan pola yang bagus banget, kan luas tuh tamannya. Kalau spring kan, pohon-pohon itu mekar, mekarnya itu warna pink (coba gw ada scanner udah gw scan kali haha). Tulipnya bagus banget warnanya macem-macem.. Selain tulip festival ada Thanksgiving Parade, ada juga kembang api super heboh pas 4th of July. Seruu!

6. Banyak kegiatan yang oke buat anak-anak

ya misalnya waktu itu gw ikut semacam Art Camp jadi mengasah bakat seni terus ke tempat-tempat kesenian di New York, kayak Museum, terus Fakultas Seni Univ apa gue lupa keren abis deh, terus banyakk deh kegiatannya. Terus gw juga ikut little league baseball yang diadain pas summer, summer vacation, libur naik kelas itu kan panjang banget hampir tiga bulan jadi bokap cari-cari kegiatan biar liburan ga kebuang begitu aja. Selain itu juga ikut band camp, jadi gw kan disana di sekolah ambil ekskul main Clarinet, jadi ada semacam music camp gitu jadi kita ngasah bakat musik terus ntar penutupnya ada konser (gratiss dongg) hasil belajar kita.

7. Banyak fasilitas buat rekreasi jadi pas libur ga cuma ke mall aja.

dan enaknya letaknya tuh ga jauh dari rumah. Ya simpel aja deh, taman tuh udah enak banget deh buat rekreasi. Apalagi itu alat-alatnya dijaga, ga dipiloks kaya disini, dan perosotannya juga bukan besi jadi plastik gitu dan tinggi dan variatif. Kalau disini kan mau lo ke taman di Cimahi sama taman/playground di Medan juga jenis perosotannya juga sama yang besi dan merah itu loh haha. Terus di taman itu suka ada kayak kegiatan gratis gitu diadain misalnya nyanyi bareng, atau bikin apa gitu bareng, seru deh. Di deket rumah juga ada children’s center yang banyak kegiatan di dalemnya kayak ada planetariumnya, atau ada acara arts and craft, dan museum yang emang asik buat anak-anak. Di tengah kota dulu ada tempat jadi ada fountain-fountain dan lantainya tuh lantai marmer. Bokap dulu suka bawa kita ke sana bawa sepatu roda, bawa scooter, skateboard, sama sepeda dan naik sepatu roda aja ngiter-ngiter, nikmatin udara seger. Emang di Amerika nyokap gw jarang bawa kita ke mall. Bahkan di kampus bokap tuh, kalau sore-sore hari sabtu kan sepi tuh, jadi bokap bawain gw ama adek gw naik sepeda, asik deh.Β  Dulu juga gw inget banget suatu hari di Amerika bokap bawa kita ke bukit gitu ngajak kita ngedaki ke atas, ga terlalu berat untuk didaki jadi bisa sambil jalan santai, seru banget. Waktu itu udah musim gugur, jadi pohon-pohon warnanya udah merah dan orange gitu. Bagus dehh ada tuh fotonya keren.. Kalau sekarang sih kalau mau begitu ya bawa ke Monas. Mungkin reaksi temen-temen gw, ih alay banget sih lo, hahaha iya keluarga gw emang ga gaul nih haha tapi yah main layangan, naik sepeda, dan sekedar duduk-duduk di rumput ama keluarga tuh seru loh.

8. Bisa berteman ama anak-anak dari negara mana aja

aha ini seru nih, karena orang di US tuh multikultural, gw jadi bisa temenan ama range orang yang luas. misalnya temen gw tuh ada orang Jepang, orang Taiwan, orang Vietnam, orang Lebanon, orang Pakistan, orang India, orang Itali, dan tentu aja orang Amerika haha.

Rugi:

1. Kesulitan pas balik ke Indo

wah gue inget banget masa-masa gw balik ke Indo, gw disana kan kelas 1 SD sampai kelas 5 SD, kelas 6 SD gue di Indo, aduh jugile deh, susah bener. Sekolah international deket rumah, madania, juga bangku kosongnya kebetulan keisi pas seminggu sebelum gw sampe di Indo, grawr!Β  Yauda deh gw ke sekolah Katolik cuma buat kelas 6 doang haha. ADAPTASI SUSAHH BANGET. gw agak ksulitan bahasa indonya. bukannya nyombong loh ya, ada tuh temen gw, anak indo juga yang dari US balik ke sini malah ga bs sama sekali bhs indonya ampe lama gt. Jadi awal-awal ya gw tiap hari gw bawa kamus indo inggris sama inggris indo (gw gatau waktu itu ada alfa link haha katrooo). Terus awal-awal gw nangis gt di kelas gw ga ngerti apa-apa hahaπŸ™‚

2. Ga nyambung kalau diajak ngobrol nostalgia masa-masa SD

hahaha ini dia nih ketika semua orang ngomongin nonton dora emon, baca komik, jajan lidi yang dibubuhin micin, buset deh gw sih paling ikut ketawa aja. ketika semua orang nonton kera sakti, tersanjung, sama kartun disini gw disana nonton apa ya, sesame street, makan hot dog yang dijual di downtown, sama baca buku chapter book keluaran Scholastic! haha tapi yaudahlah jadi saling melengkapi, gw cerita, mereka cerita.

3. Banyak hal asik di Indo yang ga gue rasakan

ya hampir sama kayak nomor 2 banyak hal juga yang gue miss out di Indo, misalnya yang sering diceritain temen tuh: tuker-tukeran kertas organizer, terus tamagotchi, ya begitu lah taulah tren-tren anak SD yang asik-asik haha.

4. Nilai yang selama ini gw kenal di barat beda dengan Indo

ya contoh aja nilai individualisme yang kental disana apalagi dengan frase: “MIND YOUR OWN BUSINESS” yang berarti, urusin aja urusan lo sendiri, jangan kepo ngurusin orang, ternyata pas gw kesini ga berlaku. Gw kaget dan akhirnya harus adaptasi juga. Terus habis itu soal berpakaian juga, tahun 2002-an kan belum trend tuh pake tank top sama hot pants kemana-mana ga kaya sekarang, and I did not acknowledge that, so I had to learn how to dress too. Banyak sih yang lain tapi gw lagi ga inget aja, haha =)

tapi setelah gw pikir-pikir gw sangat bersyukur gw merasakan masa kecil disana, dan pengalaman gw termasuk jarang, jadi terima kasih Tuhan! kalau membandingkan soal fasilitas ya apa daya ya, gimana sih ngebandingin negara adidaya sama negara berkembang. Ya saran gue sih kalau emang punya kesempatan buat anak lo lo besarin di sana, ya gw dukung aja (gw juga punya rencana demikian haha), tapi inget disana juga banyak sisi negatif yang gampang banget merasuk otak anak-anak jadi mesti ngedidik dengan dasar iman dan nilai-nilai moral yang kuat.

Have a happy life!πŸ™‚

4 thoughts on “untung dan rugi dibesarkan di luar negeri

  1. haaaaa seru abis monce!
    lo bersyukurlah masa kecil lo disana, beda sama yang lain hehee.
    dan bener kata lo kalo emang ada kesempatan emang anak kita kalo bisa dibesarkan disana.. siapa tau jadi jago inggris kaya loπŸ™‚

    I enjoyed your blog btw. cheers monce!πŸ˜€

  2. uuuh moni ceritanya seru abisss!!! makasih ya dear sharingnya jadi bikin “tante” pengen ngajakin si adit sekolah di luar negri barang 5 taon hehehe.. amiiinn.. *berasa tuaaa banget euy ngeliat blognya moni cheers

  3. *jovi
    wede jogul makasih cung udah mampir haha it’s great to hear you enjoyed my blog, cheers dear! jangan lupa bayar uang kas ya hahaha

    *widyasproject
    haha memang pengalaman saya itu tidak terlupakan. waduh yakin tante mau kesana, kan lagi krisis..heheπŸ˜‰

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s