~ketika daya beli dinilai dari penampilan.

gue udah seminggu lebih kebelet pengen nulis tentang ini karena kurang lebih 10 hari yang lalu gue mengalami hal yang sangat menyebalkan. jadi waktu itu gue lagi beli perlengkapan buat SIMAK dan ujian-ujian ke Gramedia, Bintaro Plaza. Ke situ emang paling enak kalau cuma buat beli last minute needs dan bare necessities. Secara Bintaro Plaza itu deket rumah dan gue cuma literally 10 menit di sana buat beli alat tulis ya gue pake baju seadanya, cuma celana rumah sama kaos rumah gitu, jelek bgt juga nggak, ya sederhanalah.

Jadi begini gue lagi jalan dari pintu depan ama adek gue. Nah kita lagi lewat ‘butik’ tas palsu gitu. Dengan radius 2 meter depan toko itu  gue ngelirik tas-tas di etalase sembari lewat jadi  ga berhenti. Lo tahu apa yang terjadi? Ada sepasang mbak-mbak lagi duduk-duduk atau ntah ngapain ga jelas di pintu toko itu dan mereka teriak ke muka gue “Ngapain liat-liat? Emang bisa beli?” yaa gue pura-pura ga denger aja, gue kira dia lagi cerita atau gimana ama temennya, kan ada tuh mbak-mbak kalau cerita ya sekampung bisa denger, terus ternyata gue jalan menjauh dari toko itu dia tetep berteriak, “terus aja ngeliatin, kayak bisa beli aja.” Gue ngeliat dan ternyata dia ngomong ke gue. Buset deh! Emang stres deh ni orang, gue pikir begitu. Gue sih bodo amat, ga gue gubris, ngapain, buang waktu. Gue super heran, tu mbak-mbak ngapain sih ngomong gitu, mempermalukan diri sendiri aja. Padahal pastinya dia yang butuh duitlah, bukannya mengundang pembeli malah mengusir. Gue sempet membatin sih, “Dasar alay, gue juga bisa beli tas yang lo ga bisa beli bahkan dengan gaji lo setaun.” yaa untungnya gue cuma marah sesaat, lalu whatever, that’s her problem, not mine. Jadi gue melanjutkan exam supply shopping while wondering what the hell is wrong with that woman.

Temen gue juga pernah nyeritain hal yang serupa. Jadi ada temennya gitu lagi ke mall terus ke toko sepatu olahraga merek intrnational (haha ga mau sebut merek ah). Penampilan si cowok itu emang sederhana ya ga tercerminlah background dia sebagai anak orang kaya. Dia lagi browsing di toko itu dan nanya ke mbak-nya tentang sepatu tertentu gitu. Mbaknya superr nyolot dan nyuekin gitu. Bahkan dia ngomong, “Emang bisa beli, Mas?” Seketika itu cowok langsung nelfon bapaknya. Entah kenapa si Mbak lagi apes karena orang yang dia treat like shit itu adalah anak dari big boss merek sepatu olahraga international itu. Behh, si cowok langsung nanya, nama kamu siapa, sejak kapan kamu kerja disini. Di depan muka si Mbak-mbak si cowok nelfon bapaknya dan ngelaporin kejadian itu. Seketika juga, tu Mbak-mbak kehilangan pekerjaannya.

Temen nyokap gue juga pernah ngalamin hal sama. Jadi nyokap ama si temen nyokap, sebut aja Tante A punya toko langganan bahan kebaya di Pasar Baru. Nyokap ama temen gue ini emang suka tuh belanja dalam busana yang nyaman apalagi Pasar Baru kan panas. Nah pas ke toko langganan itu, si kepala yang punya toko kebetulan ga ada, terus ya udah yang layanin adalah Mbak-mbaknya, kata nyokap sih kayanya baru karena ga pernah liat. Yaudah deh, dilayanin tapi bener-bener ga warm. Kayak dia main-main gitu, ya lo taulah bedanya dilayani dengan baik dan dilayani dengan sebelah mata. Langsung aja nyokap ama temen nyokap pergi. Setelah beberapa waktu nyokap ama temen nyokap kesana lagi si yang punya toko ada. Langsung deh temen nyokap bilang, “Ada apa sih dengan pelayanan di toko ini. Apa pernah saya berhutang? Nggak kan?” Langsung deh si oom punya toko ga enak dan minta maaf. Kalau ga salah si Mbak-mbaknya juga cabs dari toko itu.

Well the conclusion: It is suchh a shame how consumers get treated. Padahal justru orang paling berduit itu kadang yang hapenya paling jelek dan penampilannya paling sederhana. Kaya temen gue bilang, temen nyokapnya ada punya toko berlian, hapenya sederhana bukan blueberry ataupun blackberry, penampilan juga sederhana (tapi rapilah..) tapi boo anaknya disekolahin ke luar negeri dan masing-masing dikasih mobil mercy dua pintu yang pintunya naik ke atas..hahaha GOKIL.

the moral of the story: never judge a book by the cover.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s