Kehidupanku di Gresik

Sayonara, semester 6, halo masa menjadi swasta (mahasiswa stress tingkat akhir)

Akhirnya Semester 6 berlalu. Gak cukup hektiknya Labtek 2 yang membuat semester ini berasa dinamis dan tiada henti, tapi ditambah mata kuliah yang padat, tugas penulap (penulisan laporan penelitian, salah satu Tugas Akhir tekim, yoi di sini TA udah dirintis dari semester 6) dan persiapan kerja praktek yang bikin jadwal dan to-do list panjang…tapi yah setelah dijalani satu per satu selesai juga akhirnya dengan upaya terbaik yang sudah diusahakan sampai tetes terakhir, sampai malam-malam tidur minim dan nginep mendadak di kosan temen tanpa persiapan perlengkapan apa-apa. Yah kalo gak begini gak berasa kali yah kuliah di ITB-nya? (sotoy haha) Itu baru yang akademis belum yang non-akademis..tapi jujurnya kalau di-flashback semua yang sudah berlalu semester ini yang ada sih senyuman bukan gerutuan🙂

di shuttle bergegas ke Pabrik I, tentunya wajib pake APD🙂

Touch down, Gresik!😀

Anyway, akhirnya diriku sekarang sudah di Gresik! Tanggal 30 Mei Rabu pekan lalu, gue naik pesawat Citilink dari Soetta menuju Juanda jam 07.50.  Flight gue minggu lalu adalah pertama kalinya gue naik pesawat sendirian tanpa didampingi teman/keluarga atau minimal orang yang gue kenal lah. Untungya gue dapet row dimana penumpangnya cewek semua jadi gak risih kalau harus duduk dempetan di sebelah om-om gitu. Tiba di Jawa Timur misi gue simpel aja sih: KP dengan sebaik-baiknya (gak malu-maluin karena membawa nama TK ITB dan dosen pembimbingku yang sangat disegani) daaannn cobain semua makanan lokal yang enak, entah jajanan pasar, street food, sampai makanan kelas kafe. Karena pas gue tiba kondisinya masih sendirian, banyak barang, dan kurang tidur waktu itu kurang mood juga sih menjelajah sendirian. Akhirnya gue cuman makan di tenda jual Kari Ayam.

Ice cream enak di The Brownie Bar, Grand City Surabaya

Karena teriknya udara gue memutuskan untuk mengademkan diri dan mencari frozen yoghurt atau es krim. Waktu itu yang keliatan paling deket mall Grand City jadi yaudah gue jalan kaki ke sana demi mencari ice cream. Waktu nengok ke atas, sebuah tempat makan berjudul ‘Brownie Bar’ caught my eye. Brownie dan Bar. Dua kata yang gue suka dan digabung menjadi 1. Ternyata Brownie Bar itu semacam J-Co tapi versi Brownies..bukannya menjual variasi donut, tapi toko ini malah jualan berbagai jenis brownies, ada yang topping keju oreo, cashews, almond, keju doang, macem-macem deh. Gue sih kemaren tertarik dengan section es krimnya. Akhirnya gue membeli dua scoop, masing-masing flavornya mint chocolate chip dan chocolate chunks. Wuah enak coy. Beda dengan vendor es krim yang sudah banyak beredar di mall-mall, es krim ini flavornya enak, gak terlalu manis, dan rich banget rasanya. Apalagi disiram chocolate syrup. Yummy! Yah, entah ini ter-bias diriku yang lapar dan kepanasan karena jalan kaki dari Gubeng ke Grand City tapi asli enak kok. Dua scoop es krim disitu memakan biaya 23 ribu..but I think it’s worth it..gue mencari flavor sih bukan kuantitas, lagian eskrim banyak-banyak juga bikin eneg, jadi pas-pas aja lah bagi gue.🙂 Oiya si Brownie Bar ini cuma ada di Surabaya😦 susah deh kalau ngidam citarasa es krimnya pas lagi di Bandung/Jakarta.

Dinner dengan view city skyline di Nique Pique, Grand City, Surabaya

Waktu gue lagi makan eskrim di situ, mata gue tertuju pada sebuah resto berkonsep modern dan unik dibanding resto lain. Jendelanya ukurannya besar dan interiornya urban, kinda like the cafes in Bandung. Otak gue somehow made a mental note to have dinner there. Jadi yasudah malamnya gue kembali lagi untuk makan malam disitu…ya sendirian, karena temen-temen gue dari Bandung belum tiba semuanya. Anyway gue di situ pesen menu ayam pan fried dengan baked potato terus semacam minuman yang ditaro di dalam toples selai yang isinya nata de coco dan potongan buah. The verdict: over priced. Total-total gue abis 90ribu-an makan sendiri di situ…agak menyesal sih gak pesen pasta pesto. Terus request gue untuk mengganti baked potato menjadi mashed potato juga gak dihiraukan jadi..kuciwalah. The only great thing pas gue lagi makan adalah service waiternya sih yang super telaten, bahkan lebih perhatian dari pelayanan waiter yang sudah gue rasakan di resto-resto lain. Wi-Finya juga buruk, connect dan gak bisa digunakan, jadi sama aja deh jadinya pake modem.

Gresik: Nasi krawu, bandeng RM Pak Elan, dan jajanan di alun-alun

Setibanya teman-teman gue dari Bandung kita langsung deh ciao ke Gresik. Gue udah melakukan research dan nanya-nanya temen-temen orang Surabaya/Jatim soal makanan (iya makanan mulu sih gue emang haha) enak di Gresik. Nasi krawu merupakan nasi khas Gresik. Nasi dikasih daging suir yang sudah dimasak dengan lama agar bumbunya meresap (agak kayak gepuk tapi disuir-suir) terus ditaburin serundeng. Okay I am totally a Serundeng person. Gue sangat suka serundeng, pas temen gue ke mudik aja titipan gue Serundeng. Bagi gue anything with: serundeng, sambal terasi+kecap manis, dan daun kemangi pasti jadi enak. Yah si nasi krawu ini emang tersebar di pinggir jalan, jadi tinggal pilih aja mau makan yang mana..gue belum dapet info sih yang mana yang recommended jadi kemaren random aja yang pertama diliat. Hmm rasanya enak sih tapi gue masih penasaran adakah versi lain karena nasi goreng di sini aja versinya lain dengan nasi goreng klasik yang kita kenal di Jakarta/Bandung. Oke selain nasi krawu, gue dapet info kalau bandeng di RM Pak Elan depan Semen Gresik itu enak. Jadi setelah beres urusan administrasi di bagian Diklat PT Petrokimia Gresik dan beres urusan kosan kita langsung cari dinner di RM Pak Elan. Kita mesen ikan bandeng bakar, goreng, dan otak-otak bakar. Yang juara otak-otak bakar sih karena dikasih bumbu merah berempah-rempah yang lembut dan enak. Sambel kecapnya juga enak buat men-cocol bandengnya. Memang enak dan tidak overrated. Tapi untuk makan di sana butuh backup doku yang oke, seorang bisa 40-an karena seekor bandeng aja 40ribu (tapi bisa dibagi-bagi kok). Sayang sih kemaren gak nyoba es legen, gue lupa padahal udah direkomendasi temen gue katanya enak.

Besok malamnya, setelah kami ber-8 full team (kita berangkatnya beda-beda hari jadi baru full team tanggal 31 Mei) malamnya kami berjalan-jalan ke alun-alun naik mobil bak terbuka courtesy of abangnya Adi. Di sana banyak jajanan dan kami semua lagi lapar (perut dan mata) jadi jajan ini itu, mulai dari bubur kacang ijo Madura, siomay, serabi dan akhirnya makan berat beneran: ikan bakar (for me, Acong, dan Wira) dan sate (for everyone else).

Serunya se-kosan ber-8!😀

Oke jadi anak Teknik Kimia 2009 (TK09) yang kerja praktek (KP) di PT Petrokimia Gresik ada 4 orang termasuk diriku dan ada 4 orang lagi yang KP di Petro Oxo Nusantara (PON). Jadi total-total anak TK09 yang KP di Gresik ada 8 orang. Rame kan tuh? Begitu tau kita ber-8 dapet KP yang sekota langsung deh timbul misi untuk nge-kos bareng-bareng ber-8. Untungnya dapet! Meski ada miskomunikasi si Bapak kosan yang skip kalau kita udah pesen kamar, akhirnya kita disewakan bagian rumah pemilik yang ada di kosan ini. Jadi kosan ini ada masjid, kosan umum yang kayak kosan biasa (kamar-kamar berjejer seperti biasa gitu) dan rumah si pemilik. Sebenernya di rumah si pemilik ini menjadi tempat tinggal si mas-mas yang jaga kosan, pemilik aslinya tinggal di rumah berbeda. Gue gak ngerti sih arrangement asli pemilik, tapi somehow di rumah ini ada kamar anaknya yang sekarang lagi kuliah di IPB. Jadinya kita disewain rumah ini (2 kamar, 1 ruang tamu, 1 ruang makan) buat kita pakai selama 2 bulan. Satu kamar kita pakai berdua dan area rumah dikhususkan buat cewek-cewek dan cowok-cowok di kamar non-AC yang ada di area kosan umum. Asik sih jadinya rumah utama ini jadi basecamp kita, karena rumah ini gak bisa dimasukin anak kosan umum (kunci-kunci kita yang pegang) jadinya berasa sewa paviliun! Seru sih kita udah buat kesepakatan selama hari biasa makan malam harus masak sendiri demi mengirit kalau mau makan malam di luar khusus weekend aja. Jadi sabtu kemarin kita udah ke Carrefour dan patungan beli bahan-bahan masak buat 2 bulan ke depan mulai dari beras, bawang, garam, lada, minyak, kecap, sambal, saos tiram, saos teriyaki, sayur-sayuran, walah banyak deh. Itung-itung masa KP bisa jadi ajang latihan jadi istri kali yak :p hehe. Enak gitu setelah seharian beraktivitas kita bisa ngumpul di ruang tivi, laptop-an, cerita-cerita, nonton TV, dan makan rame-rame. Lebih asyik lagi kalau Euro udah mulai, bisa nobar di ruang tamu ieu😀 Kyaaa, hal kayak gini gak bisa gue rasakan di kosan Bandung karena gak ada ruang ngumpul, gak ada temen sejurusan atau minimal se-irama jadwalnya buat diajak main/ngobrol jadi I’m really enjoying this🙂 Enaknya ramean gini kalau jalan-jalan sewa mobil bisa dipatungin ber-8 jadinya jatohnya gak begitu mahal dan lagipula the more the merrier kan? hihi makanya kita udah menyusun rencana jalan-jalan ke Bromo, ke Sempu, ke Malang, beuuh..berasa liburan haha.

First Surabaya trip: mahalnya tiket nonton, pedasnya Bebek Padin, dan nikmatnya Bebek Palupi

Weekend pertama kemarin kami habiskan ke Surabaya sekalian nemenin salah satu personil kita, Endang buat medical check up ke Prodia. Jadinya ada alasan kuat sewa mobil jalan-jalan ke Surabaya deh (sekalian belanja kebutuhan juga sih untuk di kosan). Kita lunch di Bebek Padin, resto bebek 24 jam di Surabaya. Naturally, kalau lo sewa mobil ya nanya sopirnya dong di mana tempat yang oke buat dikunjungi entah buat jalan, belanja, wisata, dannnn pastinya: MAKAN! Si sopirnya mengantar kita ke Bebek Padin. Sistemnya kita pilih mau daging yang mana, entar digorengin. Di situ cukup pricey sih ya. Sepotong bebek dihargai 17ribu, belum nasi, belum minum. Kemaren gue abis 24 ribu sih buat bebek, nasi, sama aqua. Bebeknya itu digoreng terus dipenyet gitu, sambalnya bisa pilih mangga/tomat. Gue pilih tomat. Beda dengan sambal tomat Bandung yang manis, sambal tomatnya lebih asin dan pedas. Nikmat tapi membakar. Gimana ya, pedesnya bikin nangis but you keep coming back for more. Tulang bebek yang bersisa aja gue cocol-cocol ke sambal dan gue isep-isep (gue memang mengisap tulang ayam/bebek/sirip ikan sampai tetes citarasa yang terakhir haha). Nah gue itu udah dapet rekomendasi bebek enak di Surabaya dari temen gue arek Suroboyo asli, katanya bebek Palupi. Temen gue ini, si Tyas, tiap balik Bandung dari Sby pasti membawakan bebek Palupi dalam jumlah banyak dan ngundang kita ke kosannya buat ngehabisin. It was love at first bite! Enak dan beda dengan bebek-bebek di Bandung. Didorong hasrat besar untuk bisa ketemu sendiri dan membawa teman-teman gue merasakan kenikmatan yang sama gue bertekad makan malamnya harus di Bebek Palupi, sebelum kembali ke Gresik. Berbekal Galaxy Tab dan nanya-nanya entah berapa orang di jalan akhirnya kami sampai di Jalan Rungkut Asri Tengah No.10 (tuh kan sampe apal gue karena saking seringnya kemaren neriakin alamatnya ke jendela mobil biar kedengeran passerby). Bebek Palupi itu jauh lebih terjangkau dari Bebek Padin. Nasi sama bebek 13 ribu. Bebeknya digoreng, nasinya diberikan bumbu kental berwarna hijau, dan masing-masing orang dikasih mangkok kecil berisi sambal. Beda dengan Bebek Padin yang sambalnya pedesnya minta ampun jadi makannya gak bisa selow, sambal Bebek Palupi tidak terlampau pedas jadi makannya bisa selow dan dinikmati. Daging bebeknya sendiri lembut banget, seakan-akan dipresto kayak daging ayam tulang lunak gitu. Kesimpulannya mencari bebek Palupi sangat worth the effort dan yes saya pengen banget kembali lagi buat makan bebek Palupi lagi😀

Oh iya enough about bebek, pas kita ke Surabaya sih rencananya pengen nonton bioskop tapi rencana tersebut hancur karena karcis nonton di bioskop sungguh mahal, 50 ribu! Di Jakarta aja gak segitunya deh. Karena gak enak bikin kere (although some of us didn’t mind) niat itu diurungkan dan diganti dengan ngiter-ngiter mall dan beli eskrim Brownie Bar (lagi, haha). Karena spare time sebelum deadline sewa mobil masih sisa beberapa jam, yaudah deh kita ngiter-ngiter kota Surabaya, mampir di Taman kota (aduh lupa apa namanya, pokoknya banyak logo Telkomnya), foto-foto dan menimati ‘night life’ Surabaya di kacamata anak kecil karena taman itu isinya anak kecil mainan scooter dan skateboard.

Untuk ke depannya sih to-do list: gereja. Hari Minggu kemaren gagal total rencana ke gereja karena kita semua kebo banget molor gitu. Di samping gereja, gue juga harus siap-siap buat interview jarak jauh buat jadi salah satu bagian dari tim delegasi ITB untuk HNMUN 2013. Gue udah di tahap terakhir (interview) dan gue berharap bisa interview dengan lancar dan akhirnya lolos (deep and whole hearted Amennn..)!! Selain itu, in terms of my culinary adventure: gue masih penasaran dengan makanan ala pecinan Surabaya (yang haram tentunya haha), nasi goreng Jancuk, lontong Balap, dan bebek Sinjay di Madura yang kata temen gue orang Malang, bebek terenak di dunia (we’ll see if that’s overrated). Until next time…happy internship/vacation/orientation everyone🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s