Cantiknya Pulau Sempu

After 80 minutes of crossing the island, we finally reached the beautiful lagoon of Segara Anakan, Sempu Island. This picture was taken by my friend, Andhika.

Sabtu, 23 Juni 2012, gue dan 9 anak KP Jatim jalan-jalan ke Sempu. Setelah denger dari temen dan lihat-lihat di internet, gue sangat tergiur untuk melihat keindahan Pulau Sempu secara langsung  apalagi mumpung lagi di Jatim, rame-rame sama temen, plus ada temen super baik yang nampung di Malangnya. Sang temen adalah Andhika, MBWG #1 plus temen TK09, asli Malang dan ber-orang tua super gaul dan oke hospitalitynya!

Jumat, 22 Juni 2012 pk. 19.00 Perjalanan dari Gresik menuju ke Malang

Begitu anak-anak pulang kerja, selesai beres-beres, mandi, dan packing dan santai dikit kita langsung jalan!

Jumat, 22 Juni 2012 pk. 22.00 Tiba di Malang makan tahu telor

Di Malang kami langsung menuju kediaman Andhika. Begitu tiba, di ruang tengah udah tersedia kasur buat cowok-cowok dan kamar tidur buat cewek-cewek juga udah siap. Begitu barang udah settle di rumahnya, kami dibawa Andhika makan tahu telur yang terkenal enak. Kesananya deket, jadi kami rame-rame jalan kaki. Meski jam udah lewat jam 10 malem, karena capek, rasanya sulit buat nolak makanan (eaaak diet emang gagal total nih pas KP). Kata Andhika sih yang makan tahu telor itu beragam dari orang biasa sampe orang yang bawa mobil mewah, padahal tahu telornya di gerobak gitu (gue ngebayanginnya warung makan). Pas dicoba. Bah. Emang enak coy. Lontong, tauge, tahu goreng, dan telur dadar digoreng yang ditabur bumbu kacang dengan sambal pedas di tengah dinginnya udara Malang…maknyus! Beres makan dan bercengkrama, kami kembali untuk beristirahat untuk perjalanan keesokan hari.

Sabtu, 23 Juni 2012 pk. 06.05 Berangkat menuju Pulau Sempu

Sebenernya rencananya jam 5 udah ciao sih biar gak terlalu panas pas sampenya…tapi karena tepar dan kesiangan molor satu jam lebih. Kami ber-10, otomatis gak muat dong satu mobil..jadi si Andhika bawa jeepnya dan rombongan Gresik bawa Avanza. Perjalanan kesana sekitar 2 jam, lewat kota kecil dan gunung ber-hutan.

Sabtu, 23 Juni 2012 pk. 08.20 Tiba di Pantai Sendang Biru

Sesuai namanya, laut di pantai ini memang biruuuu banget kayak dilukis. Di sini kami langsung ke WC (mumpung ada WC karena di Segara Anakan itu gak ada WC sama sekali!) Selain menuntaskan urusan biologis, kami juga membereskan urusan administrasi. Jadi untuk pengunjung Pulau Sempu harus lapor dulu di kantor administrasi setempat dan dikenai sejumlah fee. Selesai urusan administrasi, mencari guide, kami langsung memilih perahu dan berangkat! Naik perahunya cuma sebentar. Kami dikenai fee 100 ribu untuk pulang pergi, kalau mau pulang tinggal ditelfon. Biaya guide sebesar 100 ribu. Peran si

Sabtu, 23 Juni 2012 pk. 09.20 Memulai trekking

Gambaran perjalanan menembus hutan, udah kayak osjur, yang cewek harus di depan haha

Oke jadi naik perahu itu cuma 1/8 dari total perjalanan menuju Segara Anakan. Sisanya adalah menembus hutan untuk mencapai pantai Segara Anakan! Medannya berlumpur, naik turun, gak ada infrastruktur sama sekali..jadi pegangan cuma mengandalkan akar pohon dan tangan temen! Di beberapa spot harus nunduk buat ngelewatin batang pohon yang udah jatoh, harus nyeberang kali kecil di jembatan kecil dari batang pohon yang cuma muat satu orang.. Gak kebayang sih kalau gak pake guide gimana karena rawan kesasar sih. Kata guide kita sih, di pulau itu ada 29 ekor macan.  Eksotis banget yak. Sebenernya perjalanan ini bisa ditempuh 30 menit tapi kalau gak biasa hiking ya bakal lama. Apalagi kemaren entah kenapa kita semua lupa untuk nyewa sepatu jadi menembus medan kayak gitu pake sendal jepit. Makin-makin deh, belom lagi kalau sendal jepitnya basah susah banget! Untungnya pada saat itu tanah yang kita lewati cukup kering (gak hujan untungnya!) jadi sendal kita gak nyangkut-nyangkut. Sepanjang perjalanan ada beberapa sandal tertinggal, mungkin karena nyangkut kali yak. Itu udah super takut kalau sendal putus di tengah jalan, tapi untungnya sendal kita aman sentosa. Baju kita sampai basah oleh keringet. Belum lagi bawaan kita yang berat. Kan di Segara Anakan gak ada yang jual makanan dan air bersih, jadi kita bawa nasi, lauk, snack, dan air mineral. Oh di Sendang Biru kita juga beli bola (di foto di atas dipegang oleh Teteph haha), 8 ribu perak, biar di pantai ada mainan gitu.

Sabtu, 23 Juni 2012 pk. 10.40 Tiba di Segara Anakan

Begitu nyampe di Segara Anakan, terasa worth it berjuang menembus hutan. Indah banget pemandangannya. Foto di bagian atas blog itu diambil dari jalur trek yang udah mulai keliatan airnya. Matahari bersinar terang, langit biru jernih tanpa awan, dan laut di laguna tampak jernih..pada hari itu rame sih ada banyak orang, kalo dari penampilannya seperti grup pecinta alam. Ada banyak tenda dan ada jemuran bahkan haha..sepertinya sih mereka habis bermalam di Sempu. Andhika bilang sih di Sempu itu enak buat bermalam. Dia cerita, dulu dia ber-berapa belas rame-rame nginep di Sempu pas bulan puasa. Gak ada orang sama sekali, jadi berasa private island gitu.

Anyway, karena suasana di sana cukup rame, agak sulit juga cari tempat teduh buat naro barang. Jadinya kita ke bukit di pinggir laguna yang nanjaknya agak curam buat duduk, istirahat, dan makan bekal yang disiapin sama mamanya Andhika. Itu aja agak sulit buat duduk, karena tanjakannya curam ada beberapa barang yang terguling turun haha. Tapi lumayanlah karena banyak pohon jadi teduh. Di Segara Anakan tidak ada infrastruktur sama sekali, bangunan, WC, saluran air bersih, listrik tidak ada sama sekali. Jadi jangan heran melihat orang bawa jirigen buat air bersih, tenda, kompor kecil, dan sampe bikin api unggun. Tips: bawa koran buat alas duduk dan buat cewek-cewek yang mau ganti baju bawa kain besar seperti seperai buat nutupin.

Udah siang dan capek abis trekking akhirnya langsung makan siang. Kelar makan siang, ganti baju, byuuuur main air. Siang bolong gitu matahari bersinar super terik jadi emang udah resiko bakal menghitam. Tapi demi main-main di Sempu, rasanya rela aja sih. Airnya seger banget dan dingin. Untung si Fareza beli bola jadi kita main-main bola, foto-foto, terus mengubur si Fareza dalam pasir. Serulah main-main di pantai bareng temen-temen gitu. Happy banget, ketawa-ketawa, pokoknya kalo gue inget semua orang bener-bener sumringah.

main di air..udah gosong haha

Sabtu, 23 Juni 2012 pk. 14.45 Memulai jalan pulang

Si guide sudah resah mendesak kita buat pulang karena perahu ada batas jam operasinya. Dengan berat hati kita ngambil foto-foto terakhir dan ciao balik. Lucunya di perjalanan pulang papasan sama rombongan alumni Sanur mantan Menteri Pemberdayaan Perempuan, Ibu Meutia Hatta..pas banget di jalan sempit yang muat satu orang yang pinggir jurang (kalo jatuh langsung terjun ke laguna) papasan sama beliau di situ. Ya kita orang muda harus ngalah lah ya sama orang tua, jadi gue berpegangan erat sama akar-akar pohon dan nempel ke pinggir biar beliau bisa lewat. Rombongan berbaju maroon itu baru tiba sore hari jadi tebakan gue sih kayaknya mereka mau bermalam. Kita papasan juga sama pasukan keamanan hutan, kata bapaknya sih karena ini rombongan (mantan) menteri, pasukan keamanan hutan pun dikerahkan buat mengkawal. Perjalanan pulang biasanya terasa lebih cepat ya daripada perjalanan pergi, tapi ternyata beda tipis tuh, apalagi ditambah capek abis main air.

Sabtu, 23 Juni 2012 pk. 16.00 lewat Tiba di Sendang Biru

Lautnya udah surut..jadi yang paginya kita naik perahu sampai bibir pantai, ini udah kering jadi rasanya setengah perjalanan naik perahu ditempuh jalan kaki. Tiba di Sendang Biru kita menuju musholla dan WC umum buat beres-beres lalu akhirnya ciao pulang. Di perjalanan pulang agak tersendat karena ada mobil terjun ke jurang😦 kasian. Tiba di Malang udah jam 8 lewat dan super tepar, kita langsung makan malam di Warung Subuh.

Jadi abis berapa duit buat pergi ke Sempu?

Karena gue ber-10, untuk semua biaya rame-rame dibagi-10.

Perahu dari Sendang Biru                  Rp 100.000

Guide                                                        Rp 100.000

Tiket masuk                                            Rp 6.000 (per orang) buat mobil Rp 2.000

WC                                                            Rp 2.000 (buang air kecil Rp 1.000; BAB Rp 1.500; Mandi Rp 2.000)

Jadi kurang lebih di Sempu gue kurang lebih abis 30 ribu..makan kan dibekelin jadi buat makan di sana gak menghabiskan uang. Patungan bensin sih (total perjalanannya Gresik-Malang-Sempu-Malang-main-main di Batu-Gresik) Rp 30.000..

Kesimpulannya: Sempu is a breathtaking place! But please, kalau ke sana keep it clean yah! Bawa trash bag dan jangan ninggalin sampah. Be respectful dan punya kesadaranlah, sebagai tamu ya kita ikut menjaga dan menghargai tempat yang kita kunjungi. Happy liburan semua, be safe, be healthy, and be happy!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s