Cara Gue Dapet Beasiswa LPDP

Beasiswa LPDP - monicantik

So as many of you may know, salah satu milestone penting yang gue targetkan di usia 20-something ini (selain menikah, meski single boleh dong berharap haha) adalah mendapatkan gelar Master dari program studi di Amerika Serikat. Setelah sekian lama menunda, akhirnya gue bergabung jadi pejuang LPDP, beasiswa paling populer di generasi milennial. Kenapa beasiswa ini cukup hits, terutama di tengah temen-temen angkatan gue, adalah karena dikenal sebagai beasiswa yang bukaannya bergulir terus dan semua di-cover, bahkan termasuk tunjangan anak-istri/suami kalau ikut nemenin ke luar negeri.  So it’s safe to say that it is pretty much a scholarship hunter’s dream.

I have always had the American dream to pursue graduate education in the US. Kenapa US? Selain karena gue pengen balik tinggal di US (dulu gue tinggal di US selama 7 tahun di masa kanak-kanak), gue amati cetakan US itu beda sama cetakan negara lain (gue kira gue doang yang merasa, ternyata temen-temen US grad school hunter lain juga berpikir begitu). Dari sekian banyak beasiswa yang ada, mulai dari beasiswa dari kantor (working in the government enables access to a government funded education right from the ministry I work in) sampai the famous Fullbright scholarship, gue memilih LPDP, bukan karena latah, tapi selain karena alasan yang gue sebutkan di atas, gue lihat LPDP akan jadi network yang oke banget, if not now, maybe in the next 15-20 years ketika para awardee ini memegang peranan penting di berbagai stakeholders.

Syukur kepada Tuhan, pada kesempatan pertama kalinya gue ikut seleksi beasiswa LPDP (tanpa memegang LoA) gue lolos dan jadi awardee. Jadi gimana cara gue nyiapinnya? Nothing special to be honest, malah, in retrospect, gue termasuk gedebak-gedebuk, as in, cukup mepet-mepet nyiapinnya (that’s why I didn’t name this post as ‘Tips Mendapatkan Beasiswa LPDP’ karena gue merasa gak layak untuk membagikan tips hahaha). Sebenernya sederhana aja: cari informasi, ikuti petunjuknya, lengkapi tepat waktu. Kalau ada bingung-bingung, bisa nanya temen atau nanya gue juga boleh atau bisa juga langsung mengontak pihak LPDP, entah via telepon atau email, tenang aja pihak LPDP cukup sigap dalam merespons. Simpel kan?

Di sini gue gak akan menulis ulang syarat-syarat dan tahapannya karena semua itu bisa langsung lo peroleh di situs resmi LPDP. Di situ udah ada file-file PDF yang bisa didownload yang lengkap tentang syarat-syaratnya, dan berkas yang harus disiapin. Intinya sih harus proaktif. Sayangnya belum ada mailing list resmi yang bisa diikuti seperti yang ada di beberapa kampus yang rutin mengupdate info, jadi silahkan rajin-rajin cek situs resminya, apalagi untuk tahun 2017, sampai saat ini belum ada informasi pendaftaran dibuka, unlike tahun-tahun sebelumnya.

Step 1: Berburu Informasi, Atur Waktu, Buat Akun

Jadi hal pertama yang gue lakukan itu: berburu informasi terus gue catet dalam agenda gue, buat check list apa aja yang harus disiapin, dan deadline-deadline gue pasang di calendar di HP gue. Berburu informasi gue lakukan dengan mempelajari dokumen Panduan Pendaftaran Beasiswa, nanya-nanya temen-temen gue, baca-baca blog orang, sampe nonton video YouTube tentang LPDP. Nah setelah dapet gambaran apa aja yang bakal gue hadapi, gue atur waktu yang harus dilakukan buat persiapan. Gue tipe orang yang harus ngeliat timeline secara umum dulu biar ada bayangan range waktu gue siap-siap, terutama menyangkut persiapan berkas yang waktunya bisa lama kayak surat keterangan sehat, surat bebas narkoba, surat bebas TBC, sama SKCK. Rencana timeline juga penting buat yang udah kerja buat atur cuti/izin, kan harus diatur-atur tuh biar cuti/izin seminimal mungkin, kalo ada yang bisa dibarengin waktu buat dokumennya ya dibarengin. Nah setelah itu, secara sekarang apa-apa udah serba online, untuk LPDP pun dilakukan via online dengan buat akun buat upload-upload dokumen dan profil. Itu juga portal informasi, so I instantly bookmarked the URL on my laptop browser. Saat daftar LPDP di akun resmi, kita harus ngisi dengan jelas kita ngincer kampus apa, jurusan apa, di bidang apa, target intakenya kapan, dan udah pegang LoA atau belom.

Step 2: Siapin Berkas-Berkasnya, Kerjain Esainya, Submit Tepat Waktu

Kebetulan gue PNS, dan udah familiar sih sama dokumen-dokumen yang disyaratin kayak surat keterangan sehat, surat bebas narkoba sama SKCK. Kalau dokumen itu dikerjain secara paralel, amannya kasih waktu 2 minggu sih. Untuk LPDP, gue medical check up di RS Fatmawati karena udah pewe di situ, waktu CPNS dan pengangkatan PNS gue MCU di situ. Nah surat-surat persyaratan LPDP itu (surat sehat, narkoba, sama TBC) gak bisa diambil di hari yang sama, selisihnya kurang lebih 5-7 hari, dan tes TBC bisa dilakukan kalau hasil MCU udah keluar. Temen gue bilang ada RS yang bisa ngeluarin semuanya di hari yang sama, coba dicari-cari aja kalau emang pengennya yang cepet. Untuk SKCK sih cepet ya, gue nyampe Polres Jaksel itu siang-siang jam 11-an, jam 1-an udah beres. Oh iya, untuk SKCK sekarang udah gak perlu surat pengantar lurah, jadi langsung aja. Selain dokumen-dokumen itu LPDP juga minta skor IELTS/TOEFL. Kebetulan pas daftar LPDP gue udah ada skor IELTS yang masih fresh jadi gue pake itu aja. Untuk surat rekomendasi sama surat izin atasan, kebetulan gue udah komunikasiin niat gue untuk S2 ke atasan-atasan gue di kantor dari jauh-jauh hari dan hamdallaaah banget mereka sangat suportif, jadi untuk dokumen-dokumen itu persiapannya lancar. Untuk surat rekomendasi LPDP bentuknya formnya gitu, jadi tinggal diisi dan ditandatangan, terus di-scan dan upload ke akun.

Nah pendaftaran LPDP itu minta 3 esai. TIGA ESAI. Gue awalnya ngiranya itu pilih salah satu gitu ternyata 3 dong wkwkwk. Apa aja? Kontribusiku Bagi Indonesia, Sukses Terbesar Dalam Hidupku, dan Rencana Studi. Yang Rencana Studi mungkin bisa dibilang paling gampang ya karena itu bisa dari informasi yang di situs resmi kampus. Yang kedua pertama itu yang agak-agak butuh ilham. Ditambah lagi, gue merasa bikin esai dengan bahasa Indonesia dan bahasa Inggris itu beda banget wkwkwk. Gue dapet tips bagus banget dari temen gue yang udah dapet LPDP sebelom gue: dia bilang gini waktu itu. ‘Mon intinya lo harus tau betul apa yang bisa membuat lo sampai di sini sekarang, ke depan lo mau apa dan apa yang harus lo lakuin buat sampe ke situ.‘  Basically kalimat ini emang basis gue memulai proses persiapan S2 sih. Di sini gue gak akan share esai gue tapi gue share flow ceritanya aja. Di esai Kontribusi gue cerita gue punya visi apa buat Indonesia, kontribusi gue lewat pekerjaan gue di kementerian, apa yang pengen gue lakukan buat membantu mencapai visi itu, perlunya peningkatan kompetensi buat gue bisa melakukan itu, dan peranan studi di luar negeri buat peningkatan kompetensi. Ya intinya kan kita punya mimpi sekolah di luar negeri, kita harus meyakinkan ke sponsor kenapa kita worth it. Untuk yang sukses terbesar dalam hidupku gue cerita tentang pengalaman gue di tingkat akhir kuliah di mana di segala kesibukan yang gue ambil, gue lulus tepat waktu, bisa manage peranan leadership dengan baik, dan menang lomba. Di situ gue cerita tantangan apa yang gue temuin dan gimana gue mengatasi tantangan itu.

Untuk 3 esai itu gue bikin 3 draft, dan gue minta direview 2 temen gue yang awardee dan lagi kuliah di US dan Belanda. Feedback itu berguna banget, karena ya mungkin mata mereka segar jadi bisa dengan cepet notice kalau tulisan kita gak jelas atau kurang kuat.  Setelah yakin, chuuuusss upload semua dokumen yang diminta! Gue inget tahun sebelumnya pas temen-temen di geng gue daftar LPDP mereka ngeluh websitenya lemot banget pas hari terakhir pendaftaran, jadi buat antisipasi itu gue udah submit sebelum hari terakhir.

Step 3: Tunggu Pengumuman Seleksi Administrasi

Yap. Nunggu. Menunggu kepastian. I guess at this stage, you’re gonna find yourself checking your online account every time you open your laptop. Nah pengumuman seleksi administrasi cukup cepet. Pas gue ikut seleksi, jarak dari deadline submit berkas ke jadwal seleksi substansi itu kurang lebih 2 minggu. Jadwal kita dapet seleksi substansi dapetnya kapan itu keluarnya gak langsung pas diumumin lolos jadi sabar dan stand by terus aja.

Step 4: Siapin Seleksi Substansi, Give It All You Got

Seleksi substansi itu terdiri dari: wawancara (2 dosen, 1 psikolog), leaderless group discussion (LGD), sama tulis esai on the spot. Karena gue pilih tes di Jakarta, ternyata seleksi substansi bertempat di STAN Bintaro, deket sama rumah gue. Kalau lo udah sering ikut tes kerja, sebenernya gak jauh beda sih apalagi untuk LGD sama interview. Untuk interview balik lagi ke: lo tau betul apa yang bisa membuat lo sampai di sini sekarang,  ke depan lo mau apa dan apa yang harus lo lakuin buat sampe kesitu. Kalau kata temen gue, be unbreakable. Gak bisa dipatahin. Jadi gue suka simulasi interview dalam kepala gue, buat ngetes jawaban gue masih bisa di-rebutt apa gak. Gue pelajarin lagi esai gue dan pelajarin tentang program studi yang gue incer: kurikulumnya, biayanya, rangkingnya (rangking sekolah itu penting buat LPDP). Gue juga baca-baca dari blog orang, di google udah banyak post yang cerita lengkap tentang pertanyaan yang keluar pas interview. Gue inget banget pas lagi duduk nunggu dipanggil gue liat kiri kanan, banyak yang udah ngetik pertanyaan-pertanyaan dan jawaban terus diprint terus dipelajari sambil nunggu dipanggil. Niat abis. Gue merasa udah cukup pede sama jawaban yang udah gue siapin di otak gue dan malah merasa lebih leluasa buat gue kembangin sendiri sambil jalan.

Begitu dipanggil masuk, gadget dicek dan dipastiin dalam keadaan mati. Ruangannya bukan bilik-bilik kecil gitu tapi aula gede, isinya meja-meja disusun. Jadi kita bisa liat interviewer dan interviewee lain. Begitu gue masuk, salah satu interviewer dosen langsung mempersilahkan gue untuk cerita. As expected, scope yang diminta untuk gue ceritakan itu: rencana ke depan, kenapa pilih program itu, cerita pekerjaan yang kemudian berkembang jadi pertanyaan lain seperti kenapa pilih LPDP, statusnya PNS/CPNS, pendapat tentang dunia migas saat ini. I think 2 questions that I remember the most are: ‘You’re smart and you have excellent English. You can secure funding from other sources. Why LPDP?’ and ‘Your school seems expensive. If LPDP asks you to change the campus/country, would you want that?’.  Pertanyaan pertama gue jawab dengan alasan yang udah gue ceritain di atas. Kalau untuk yang kedua agak mengejutkan karena gak gue antisipasi, jadi secara spontan gue jawab dengan persisten kalau gue punya American dream and I will do whatever it takes to pursue it. Untuk pertanyaan psikolog gue ditanya pengalaman menyelesaikan konflik di tempat kerja. Overall interview-nya gak tegang. Kalau denger cerita dari orang lain ada yang diminta nyanyi, ada yang ditanya pertanyaan personal (udah punya pacar, kapan mau menikah). Oya, jangan lupa kalau kampus yang diincer itu di luar negeri, interviewnya dalam bahasa Inggris.

Untuk LGD….ya standarlah kayak FGD tes nyari kerja, ini juga dalam bahasa Inggris, gue denger buat yang ngincer program dalam negeri itu dalam bahasa Indonesia. Kan leaderless, dari situ clue-nya udah jelas kalau diskusinya tanpa peranan leader. Begitu semua udah duduk, dikasih topik di selembar kertas. Waktu gue tes topiknya Brain Drain, dikasih waktu mikir dan oret-oret, terus mulai deh LGD-nya. Strategi gue di LGD biasanya gue gak dominan tapi tengah-tengah gitu. Gue dengerin dulu 2-3 orang ngomong, nah begitu ada celah, gue lempar ide segar, perkuat dengan contoh/fakta dan gue hubungkan dengan poin-poin yang udah disampein di forum. Kira-kira gitu sih.  Begitu udah bergulir, gue lanjut lagi dengerin terus kalau misalnya ada yang bisa gue lengkapi atau gue connect idenya ya gue ngomong lagi. Be clear and confident.

Tes menulis esai on the spot itu awalnya dikasih pilihan 2 topik dan disuruh nulis tentang salah satu. Topiknya kayak narasi pendek gitu. Waktu itu tentang anggaran pendidikan sama tarif jalan tol. Trust me, bisa dinalar kok. Somehow, untuk tes yang ini mengingatkan gue pada tes writing GRE, yang esai kedua di mana kita dikasih narasi dan disuruh kritisi. Kebetulan pas gue seleksi substansi, gue dapet jadwal satu hari jadi gue dateng pagi, sore-sore jam 4-an gitu udah kelar. Ada juga yang 2 hari, jadi beda-beda. Oiya kalau dapet tesnya di STAN ada baiknya bawa bekal karena agak rempong kalau mau beli makan (gak disediain makan siang, cuma kue-kue).

Step 5: Pasrah, Berdoa, Tunggu Pengumuman

Nah kalau udah lewatin 1-4, selebihnya udah Divine Intervention aja gak sih? Waktu gue seleksi, jarak waktu dari seleksi substansi sampe pengumuman itu 3 minggu. Melegakan juga sih karena gue bisa ngalihin fokus gue ke hal lain. Ya katanya sih kalau memang rejeki lo, it’s yours, if it’s not ya udah, belom aja kali.

Oke jadi kurang lebih begitu step-step yang gue lakukan untuk mempersiapkan LPDP. Saat ini gue lagi menunggu pengumuman PK dan proses berburu LoA, jadi ya kelar satu, lanjut kerjain yang lain wkwk.
Semoga tulisan gue bisa membantu ya, and if you still have questions, feel free to drop a comment below!
Advertisements

3 thoughts on “Cara Gue Dapet Beasiswa LPDP

  1. Hai Kak, gue anak tekim juga dan udah sering mampir ke blog ini dan baru sekarang ngomen. Dari dulu udah kaguuum banget sama semua archivements kakak dan pas liat post ini gue kayak “Anjayyy keren bangett!”
    Congrats ya Kak semoga dilancarkan buat tahap2 selanjutnya. 😊

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s